Cabut Gigi

Kelanjutan dari posting sebelumnya akhirnya hari selasa 15 Maret 2011 aku cabut gigi juga…(lebih tepatnya akar giginya). Cabut akar gigi ini si udah lama banget niatnya hahaha…. cuman karna takut di belah dulu gusinya jadi selalu ga berani ke dokter gigi.

Akhirnya setelah ijin ga masuk dari kantor, aku meluncur juga ke RS Premier Jatinegara sambil berbajaj ria, tadinya mau naik angkot tapi males eh pas ada bajaj lewat depan rumah. Setelah ngambil antrian pendaftaran (dengan pencet pilihan tombol di pintu masuk, untuk pasien asuransi pencet tombol pasien perusahaan –> hihihi…*ga penting banget ya penjelasannya*).

Setelah ngantri di pendaftaran di Lt 1, dapet print pendaftaran, terus langsung menuju ke Lt.8 di klinik dokter gigi di ruangan 888. Setelah masukin print pendaftaran ke ruang klinik, biasanya dapet nomor antrian (kemaren ga dapet karna susternya lagi sibuk).

Nunggu sambil dag dig dug , lama -lama karna kelamaan nunggunya udah ga deg2 an lagi, jadinya ngantuk, capek dan pengen tidur.

Pas giliranku, ternyata tidak perlu membelah gusi untuk mengeluarkan akar gigi. Setelah disuntik kebal, gigiku coba dikeluarin pake alat semacam tang gitu ama dokternya.. bunyinya kriek..kriek… eh ga berhasil juga. Akhirnya gigiku ditekan2 sampe patah jadi 2 baru deh dikeluarin. Asli deh biarpun dah pake obat pas ditekan dan dipecah jadi 2 itu masih berasa nyut2an. Tapi Alhmadulillah akhirnya sisa akar gigi itu tidak akan menggangguku lagi.

Setelah selesai dokterpun berkata: ..”untuk yang 2 sisa akar gigi minggu depan ya kalo dah ga sakit dan ga lagi haid” … Nguiiiingg… tambah nyut2 an aja ni membayangkan minggu depan.

Setelah keluar dari ruang praktek sambil baca aturan habis cabut gigi yang td dikasih bu dokter, aku menuju ke kasir, cuma ngasih kartu asuransi dan tanda tangan aja.

Beberapa aturan habis cabut gigi :

  • dilarang kumur dengan cairan apapun hari itu;
  • dilarang makan/minuman dingin di hari itu;
  • lubang gusi jangan disedot2 atau dikorek2;
  • ga boleh meludah dulu;
  • ga boleh langsung berbaring setelah dicabut.

Akhirnya pulang dengan nyut2an, tapi dah dibekali ponstan yang dibeli dengan ngantri di bagian farmasi (yang ternyata harganya cuma 7 rb an dpt 3 biji @500mg) hehehe… kesannya ga mau rugi banget sekalian tebus resep, biar gratiss tis…tis…

*I love medilum GAMI* thanks to my husband – just feel financial free to go to dentist, without think about how much that it cost.. Alhamdulilah.

Tentang wilma

hanya manusia biasa yang ingin hidup bersama dengan manusia biasa, mengharap Ridho-Nya.
Pos ini dipublikasikan di Trying To Conceiving dan tag , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Cabut Gigi

  1. Tomy Meilando berkata:

    Beberapa minggu lalu saya juga cabut gigi, ampun dah baru terasa pentingnya menjaga kesehatan gigi

    • wilma berkata:

      salam kenal tomy…. iya apalagi kalo kita ga rajin sikat gigi n bersihin karang gigi ke dokter gigi, walaah gusinya bisa bengkak… rasanya kayak ditusuk2 jarum…hehe… *kapok baru ngerasa akibat kemalasan jaga kesehatan gigi*..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s