Kenapa ya??

Pernah ga bertengkar ma adik?? Sebenernya si pengennya rukun terus, hidup penuh keceriaan dan kompak kalo sama saudara kandung. Gitu kan??

Aku ga tau apa karna sama-sama perempuan jadi kadang ada beberapa hal yg ga klop. Aku juga ga sempurna jadi kakak, dan ga akan bisa sempurna, cuma sering aku ngerasa sedih kalo adikku lagi kumat ketus sama aku. Padahal aku si pengennya pas pulang kantor dengan kondisi penat, jangan di ketusin hiks.. kadang aku jg ga tau apa salahku.

Kadang aku cuma tanya, jawabnya ketus… Contoh misalnya sore ini aku diminta papah buat kopi, ternyata ada adekku di dapur lg buat kopi, jadi aku  tanya “ini kopi buat papah? Ga dijawab, n aku tanya lagi dia jawab dengan ketus. Lalu apa salahku?? Banyak pertanyaanku yang dijawab ketus, sekalipun itu bentuk perhatianku, misal pas aku pulang lembur jam 10.00 malem baru nyampe rumah, pas aku tanya “udah maem belum? Ketus juga jawabnya “ya udah jam segini masa belum?”

Apa adikku itu lagi banyak masalah?? Ato mungkin terlalu stress karna harus belajar terus. Omong2 adikku ini kuliah di FK UI yaaahhh wajar kali ya kalo stress kan capek jg. Nah adikku ini bisa kuliah di FK ini karna dorongan ortu yg pengen banget punya anak yg jadi dokter, Setelah sebelumnya :gagal dengan sukses: membujuk aku masuk FK. (cieee… padahal emang belum tentu ketrima juga si hehehe… tapi aku sdh menolak mentah2 hehe) Kenapa???…. Takut kalo disuruh nyayat2 tubuh manusia!! Alhasil aku ga diajak omong 1 minggu, hehe… Stay Cooll..

Back to the topix,,, Aku ya bukannya pengen adikku  berlebihan ceria menjawab, hanya jawablah biasa saja.. jangan ketus. Yah…Mungkin suatu kamu bisa ngerti, karna Papah sama Mamah juga ga ngerti mesti gimana lg sama sikap ketusmu itu. (Apa jangan2 ini keturunan yak sebenernya??? Mamah kan suka juga “sok2 an ketus” hehe.. apalagi sama masku, hiks… Mas sabar ya….). Aku juga suka ketus kalo lagi marah sama mas, Gleeekk. Mungkin ketus ga salah tapi jangan keseringan. Untuk situasi tertentu aja yang emang perlu untuk marah. Jadi apa bedanya ketus dan marah??? hehe..

So, pesenku buat adikku, walaupun kita sudah tau kamu dan terbiasa sama kamu, tapi bukan berarti bisa diketusin terus, karna tetep kita ini punya perasaan, apalagi si mama tu yang sensitif, suka nangis kalo habis diketusin. Kayaknya aku jg harus INTROSPEKSI diri nie… Mamah Papah maafin aku yak. Maafin adikku jg.

Tentang wilma

hanya manusia biasa yang ingin hidup bersama dengan manusia biasa, mengharap Ridho-Nya.
Pos ini dipublikasikan di My Diary. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s