Perhatian ehm..

Judlnya aneh hehehe.. kok kayaknya jijay ya…

Tapi emang ini topik yang mau aku share. Bagaimana perhatian ambil peranan dalam hubungan aku dan mas ku hehehe… (aku khusus in karna ga bisa digeneralisir)

Belum lama aku dan si mas bertengkar, sempet down n kaget waktu denger kalo si mas ngerasa aku “ga perhatiin” dia! Hiks…  Pertama denger, langsung self defence ku keluar< Whaaaat, aku dianggap ga perhatian??? Jadi gitu pendapat mas selama ini??? Padahal aku dah banyak mengalah>, wekekekekekkkkkk………

Tanpa bermaksud mengungkit, mas kasih contoh, pas mas ulang tahun aku malah ketiduran, padahal dia nungguin ampe jam 3 pagi, hiks.. kata mas dia berharap banget aku yang pertama nelp, nah ini akunya malah tidur hehe.. jahat ya aku hehehe,…. padahal ceritanya sebenernya aku masih bangun ampe jam 12 kurang, jam 9 nan aku bilang ke mas kalo mau tidur, maksud hati si pura2 n ntar mo kasih surprise, eh ternyata ketiduran beneran!!!!!

Dan masih banyak lagi, misal aku ga bales sms nya mas yang simple pas jam kerja misal ” dah makan dek??” ato dah minum obat? whuhahahauhaha… buat aku ga masalah karna aku anggep ntar pulang kantor bisa telponan. Tapi ternyata itu “ga biasa” buat masku. Masku jadi kepikiran.

Nah lo… kalo aku memaksakan pendapatku sendiri ga akan ada jalan keluarnya. Ternyata yang dimau sama mas adalah perhatian2 simple dan respon dari aku atas perhatiannya. Aku pikir selama ini ga masalah, untungnya masku cerita, yaaahhh.. aku dan mas 2 individu berbeda, dengan kepribadian berbeda, jalan pikiran berbeda. Jadi tentu wajar kalo kita juga berbeda pendapat tentang bagaimana me manage hubungan kita. Untungnya dengan komunikasi semua lancar !

Nah, ternyata perhatian yang kita beri kadang bukan “jenis” perhatian yang dibutuhkan oleh Pasangan kita. Bingung mana yang dibutuhkan dan mana yang tidak dibutuhkan???? Ngomong donk… Diskusi… dan Toleransi hehe

Seneng juga si mas mo cerita, biarpun awalnya shock n sueeebeeeelll, tapi aku jadi tahu kekuranganku. Makasih ya sayangku……..

Tentang wilma

hanya manusia biasa yang ingin hidup bersama dengan manusia biasa, mengharap Ridho-Nya.
Pos ini dipublikasikan di Me & Him in Relationship. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s